Wednesday, March 28, 2012

Putrajaya Sukarkan Anwar.

Pilihan saya. Baik macam manapun Anwar Ibrahim di mata orang lain namun saya sudah membakul-sampahkan sekian lama. Kepada kawan-kawan saya menyatakan hujah paling mudah. sepanjang 2008 hingga 2012 Anwar kehilangan ramai kawan baik dan penyokong politik yang tegar. Samada tersilap pilih kawan atau memang kerana kelemahan kepimpinan beliau sendiri. Bagi saya kepimpinannya lemah. Kini dia ditikam kiri kanan. Depan dan belakang. Jika beginilah pola kepinpinannnya maka adakah dia layak ditabal menjadi PM Malaysia.

Sepanjang kerjayanya dalam politik Anwar membuat kesilapan besar kerana menyerang institusi pentadbiran. Dia menyelar institusi kehakiman, polis, penjawat awam, SPRaya dan lain-lain. Soalan saya mudah, apakah sebaik sahaja dia menjawat jawatan PM dia akan memecat penjawat awam. Terutama kumpulan JUSA. Akankah ditukarkan Ketua Polis. Panglima Angkatan Tentera, Ketua Hakim. Pengerusi SPR. Tidakkah itu akan menyebabkan pentadbirannya disanggah sebagai konspirasi. Dengan berbuat demikin apakah para penjawat awam, polis dan tentera akan berdiam diri. Amankah rakyat marhain seperti kita.

Sepanjang kemenangan PR kini terutama PKR dala era 2008-2012 apakah kesebokan Anwar. Ke luar negara, Ke mahkamah, menafikan tohmahan dalam kempen jalanan dan menampilkan isu kecelaruan. Itu sahajakah perjuangan Anwar.

Dengan segala tuduhan salahlaku moral, kecelaruan rumahtangga pilitiknya maka Anwar saya kategorikan sebagai seorang pemimpin yang gagal dan tidak berwibawa. Dia terjerat dengan pelbagai kesusahan jika dilantik menjadi PM. Dia akan menerima tamparan seperti yang terjadi kepada Najib kini atas isu yang Anwar war-warkan. Demontrasi akan tercetus kerana itulah budaya yang diajari oleh Anwar selam ini. Amankah kita sebagai rakyat biasa yang ingin hidup damai. Kita sebenarnya kekurangan fakta apakah kebolehan Anwar yang paling cemerlang dalam mengurus kewangan negara. Berjayakah dia di Selangor sebagai penasihat kewangan negeri. Adakah kerana tanpa gaji maka tanpa kerja, dan tanpa prestasi.

Sehingga kini saya tetap tertanya-tanya apa jasa Anwar semasa menjadi Menteri Belia, Menteri Pelajaran dan Menteri Kewangan. Apabila saya membaca buku Yahaya Ismail 'ANTARA KRONISME, NEPOTISME & ANWAR' maka kepercayaan saya kepada Anwar hilang sama sekali. Kepimpinannya sebagai Ketua Pembangkang adalah 'zero' apabila Parlimen kecoh. Saya kecewa dengan MP-MP yang kita lantik ke Parlimen. Bagitukah sidang Parlimen di Malaysia.

Saya terkenang Anwar sewaktu berambut gondrong, mengguna vokswagen merah, berbaju melayu dan mengheret selipar Jepun di Yayasan Anda. Jasa Anwar kepada Yayasan Anda saya akui tetapi wajah dan wadah perjuangan Anwar bertukar 100% sesudah mengheret politik dalam hidupnya.

No comments: